Thursday, March 27, 2014

Aku dan Duniaku 231 ..... minggu dugaan.....

salam untuk semua,

negara dan dunia bersedih dengan pengakhiran MH370 di lautan hindi nun jauh di sana. aku juga turut merasakan kesedihan waris dan kaum keluarga mangsa yang terlibat. Al- Fatihah untuk yang beragama Islam.

minggu 16 ~ 20/3 yg lalu juga merupakan minggu penuh dugaan buat ku. minggu yang setiap malam memaksa aku untuk menangis sehingga tersedu2. dua berita yang kuterima dalam minggu itu betul2 menduga kesabaran dan ketabahanku. mendapat tahu aku akan kehilangan teman yang cukup baik menyesakkan nafasku. pada mulanya pelbagai perasaan yang bertandang. marah, geram, kesal, terkilan, sedih dan macm2 lagi bercampur aduk dalam hati dan fikiranku. walaupun hanya perkenalan yang singkat, iaitu selama setahun, namum aku serasi dengannya, baik dalam hubungan sahabat, mahupun rakan sekerja. aku memaksa diri untuk menerima kenyataan ini, namun pada awalnya amat payah. bila memikirkan aku tidak akan berpeluang utk bersamanya setiap hari, bertugas bersama2, aku gagal menahan perasaan. tapi walauapapun, aku harus menerima kenyataan ini

tidak cukup dengan berita itu, aku dihambat dengan satu berita yang paling menyakitkan, paling dalam luka di hatiku. AKU DIFITNAH. aku difitnah memburukkan seseorang kepada masyarakat luar. MasyaAllah!!!! kenal pun tidak aku dengan masyarakat luar yang dimaksudkan. tidak ada perkaitan apa2 aku dengan orang yang memfitnah. apakah tujuannya??? mengapakah begitu sekali hasad dengki manusia??? apa salah aku terhadap orng yang memfitnah??? Ya Allah, ampunkan lah dosa orang yang memfitnahku itu kerana aku telah mengampunkan dosanya. dan ampunkanlah dosa2 ku ya Allah. dan apabila aku dikatakan sebagai pengaruh tidak baik kepada teman baikku sehinggakan menutup peluangnya untuk meningkat dalam kerjaya, aku jadi bertambah sedih. dua malam aku menangis memikirkan perkara ini. yang hairannya, aku tidak lagi berada dalam komuniti temanku dan orng yang memfitnah itu, tetapi aku masih menjadi penyebabnya. aku jadi keliru. sukar untuk aku menerima kenyataan ini. tapi aku tetap bersyukur ke hadrat Illahi kerana mendatangkan ujian dan dugaan ini buat ku agar aku menjadi insan yang lebih mendekatiNYA dan bersyukur atas nikmat yang bakal diberikan buat ku. 

aku seorang yang kuat. bagi ku dugaan2 ini hanyalah cara ALLAH untuk menguji samada aku mampu menghadapi dugaan yang diberikan. kerana Allah tidak akan mendatangkan dugaan kepada manusia seandainya Dia tahu manusia itu tidak mampu menanganinya. ini hanya sedikit daripada pengalaman kehidupan yang Dia handak aku pelajari. Subhanallah, alhamdulillah, terima kasih Allah atas segala dugaan dan hikmah yang bakal Kau berikan nanti. 

InsyaAllah aku akan semakin kuat meneruskan kehidupan ini. walaupun aku tidak bisa melupakan persitiwa2 ini namun aku boleh belajar daripadanya. kata orang, luka itu akan sembuh tetapi parutnya akan tetap ada. parut itulah yang akan mengingatkan diri agar terus tabah untuk apa juga dugaan yang mendatang. 


p/s sayang ALLAH, sayang Rasulullah, sayang Islam, sayang ibu, sayang keluarga, sayang diri, sayang bangsa dan sayang negara.................. 

Tuesday, March 4, 2014

Aku dan Duniaku 230 ...... aku menegur kerna sayang.....

salam untuk semua......

selalunya frasa yang sama aku akan mulakan bicara di sini.....'lama tidak singgah di duniaku ini'.....sebab memang dah lamapun meninggalkan duniaku ini. bukan kerna tidak punya cerita, cuma masa untuk singgah itu seringnya terisi dengan perkara yang lebih penting. banyak sebenranya yang hendakku kongsi dengan guests di sini. .....dan malam ini aku terpanggil untuk singgah dan bercerita di sini. aku rasa perlu aku luahkan apa yang sedang terbuku dihati ini. aku perlukan 'seseorang' untuk mendengar luahan ku ini. dan seseorang itu sukar utk ditemui, jadi, di'duniaku' ini aku luahkan.

aku seorang yang susah nak marah. aku akan cuba untuk 'control' kemarahanku sedaya mungkin. kerana aku tau kalau aku marah, aku akan gagal untuk mengawal diri. selama aku hidup ni, hanya 2 kali aku gagal mengawal kemarahan dan kesannya terkena pada orang lain. aku menyesali perkara yang berlaku dulu. dan aku tidak mahu perkara itu berulang lagi. aku cuba melupakan peristiwa itu tapi sesekali keadaan memaksa aku untuk mengingati kembali. seperti apa yang berlaku tadi.........

aku hampir 'naik tangan' dengan salah seorang pelajar tadi. pelajar yang kurasakan 'kurang ajar'. aku cukup pantang kalau pelajar aku kurang ajar terutama pada cikgu. tapi alhamdulillah, aku beristighfar.....dan aku berjaya mengawal diri, walaupun seluruh anggota badan ku menggigil cuba menahannya. berdepan dengan pelajar yang bermasalah (dari feedback yang aku dengar tentang pelajar ini), kemahiran berkomunikasi, bercakap, eye contact, body language, kaunseling dan macam2 lagi kemahiran perlu ada dalam diri seorang pendidik. situasi yang kualami tadi menyebabkan kesemua kemahiran ini seakan berlumba menguasai akal pemikiran, naluri jiwa dan perasaanku. kemahiran mengawal diri ketika seluruh badan menggigil dan kedua tangan tergengam, mengelakkan aku 'naik tangan'. kemahiran berkomunikasi berjaya menjatuhkan ego pelajar yang pada mulanya tidak mahu mengaku kesalahan dan cuba membela diri. kemahiran kaunseling kurasakan berjaya menyedarkan pelajar agar melihat kedalam diri dan mengenalpasti baik dan buruk diri sendiri. dan sedikit pengetahuan agama membantu menyedarkan pelajar bahawa apa yang berlaku pada diri semuanya bermula dengan niat. niat tidak boleh dipaksa. niat datang dalam diri sendiri. niat menentukan perlakuan seseorang. 

dan ungkapan 'sensei menegur sebab sensei sayang dengan kamu' yang sebenarnya meruntuhkan tembok keegoan yang cuba dipertahankan oleh pelajar itu. akhirnya senjata yang kuanggap amat berkesan setiap kali aku berdepan dengan situasi sebegini, aku gunakan disaat2 terakhir. 

'selagi ada yang ingin menegur kesilapan kita dan marah dengan perlakuan tidak elok kita, bersyukurlah kerana itu tandanya orang itu masih sayangkan kita. dan bila  tidak ada lagi yang marah dan menegur segala perlakuan yang buruk dan tidak elok kita, bila mereka membiarkan saja kita berbuat jahat, maka sedarlah waktu itu mereka sudah tidak lagi menyayangi kita.' ..............pesan arwah nenekku dulu. dan sering aku kongsikan nasihat ini dengan anak2 pelajarku. 

oleh itu buat aqiel, aiman dan faiz........sensei marah, menengking dan menegur  kamu tadi adalah untuk menyedarkan kamu yang apa yang kamu lakukan tadi adalah salah dan merupakan satu kerugian kepada diri kamu. dan yang penting, sensei marah, menengking dan menegur kamu tadi adalah kerana sensei sayangkan kamu............oleh itu, jangan dikhianati rasa kasih dan sayang seorang guru terhadap anak pelajarnya kerana doa seorang guru itu umpama doa seorang ibu.............

sebenarnya aku juga belajar sesuatu kesan peristiwa yang berlaku malam ini. aku belajar bagaimana menggunakan kemahiran yang pelbagai disaat kritikal. aku belajar bagaimana mengawal kemarahan jika ditahap optimum (rasanya tadi kemarahan ku diskala 9/10). dan yang paling penting aku belajar betapa pentingnya peranan 'niat' dalam membuat sesuatu keputusan. niat itu datangnya dalam diri sendiri. tiada yang menyuruh dan tiada siapa yang menegahnya. mulakan sesuatu itu dengan niat, insyaAllah apa yang dilakukan akan menjadi mudah.

(puas dapat meluahkan kepada 'duniaku' ini)

p/s sayang Allah, sayang Rasulullah, sayang Islam, sayang ibu, sayang keluarga, sayang diri, sayang bangsa dan sayang negara

Tuesday, December 24, 2013

Aku Dan Duniaku 229...pertama dan terakhir.....

salam untuk semua......

MasyaAllah!!!!...hampir aku lupa dengan Duniaku ini. terlalu lama tidak menjenguk. Sawang pastinya sudah melata. Tapi Alhamdulillah, aku masih diberi peluang oleh Allah untuk meneruska kehidupan dan singgah lagi di sini untuk terus berkongsi cerita dengan guest semua.

Melihat saja tajuk entri kali ni, pastinya guests tertanya2 kan. Cerita apalah pulak kali ni......hrmmmm. Bukan nak bikin suspen, tapi memang tajuk entri ni signifikan dengan apa yang berlaku dua empat hari yang lepas.

Seperti yang semua sudah maklum, keputusan PMR telah pun diumumkan. Sekolah aku juga buat pertama kalinya mencatat nama dalam senarai ranking keputusan SBP. 2013, buat pertama kalinya sekolah aku, SASEM (Sekolah Menengah Sains Sembrong......kat Kluang, Johor) mempunyai calon PMR. Dan yang calon seramai 132 orang ini juga merupakan batch pertama dan terakhir menduduki PMR format lama (kerana lepas ni PMR akan ditambahbaik dan dengan format yang baharu....agaknya la....???) haaa....itulah yang dimaksudhan 'pertama dan terakhir' , tajuk entri ni......hehehe.....

sebenarnya keputusan PMR sekolah aku ni, walaupun tak seperti yang disasarkan (kerana untuk semua SBP sasaran GPS adalah 1.0 dan sekolah aku dapat 1.13 je) tapi sebenarnya meninggalkan kesan yang amat bermakna buat aku. Ini kerana setelah hampir 19 tahun meninggalkan subjek Bahasa Melayu (kerana menyambung pelajaran dan menukar opsyen kepada Bahasa Jepun - dan mengajar bahasa jepun selama 13 tahun), aku diamanahkan untuk mengajar Bahasa Melayu semula sebaik sampai di sekolah ini pada tahun 2012. Ditugaskan mengajar tingkatan 2 ketika itu, dan pada tahun 2013 terus mengajar kelas yang sama. Ini bermakna aku perlu mengajar Bahasa Melayu tingkatan 3. Bayangkan dengan hanya 1 tahun pengalaman mengajar (setelah 19 tahun tinggalkan), aku perlu menyediakan seramai 55 orang pelajar untuk mendudukui PMR pada hujung tahun. Terlalu besar cabaran yang diberikan. Tapi, dengan sikapku yang tak suka menolak tugas, aku menyahut cabaran ini dan nekad untuk mencipta kecemerlangan, bukan saja untuk pelajar dan sekolah, tapi untuk diriku juga. Aku teringat peribahasa Inggeris yang berbunyi , 'Its just like riding a bicycle, u'll get use to it again.'.....(lebih kurang camtu kot bunyi nyer.....hehehe). Dan memang benar, semakin hari aku semakin seronok mengajar bahasa Melayu semula (walaupun rindu dengan bahasa Jepun - aku dan 2 tahun x ngajar BJ....huuhuhu).

Alhamdulillah, bila keputusan PMR diumumkan, 128 drp 132 orng pelajar keseluruhan berjaya memperoleh A dalam kertas bahasa Melayu. Rasa bangga yang tak terkira, sebagai ketua bidang dan juga sebagai guru BM yang mengajar sebahagian calon tersebut, tergambar diwajah ketika itu. Walaupun tidak 100% mendapat A (yang sepatutnya 100% A sebab itu target SBP dan juga sekolah) namun keputusan yang diperoleh, sebagai sekolah yang baharu agak membanggakan, bukan sahaja kepada pelajar tetapi juga semua warga pendidikan SASEM. Dan bila kemudian aku mendapat tahun bagi subjek BM, sekolah aku mendapat ranking 32 drp 57 SBP. Kira ok la tu, sebagai sekolah baharu berada di atas sekolah2 yang telah agak lama. Alhamdulillah, syukur kepada Allah, sekali lagi. :-)

Dan cabaran seterusnya akan dihadapi lagi tahun 2014 nanti. Mungkin dalam bentuk yang lain pula (sebab aku x ngajar f3 dah....fuuhh!!....;-). Tapi walau apapun pengakhirannya, yang penting kita perlu yakin pada diri sendiri. Jangan terus berkata 'no' atau mengalah sebelum mencuba. Dan alhamdulillah, aku telah berjaya buktikan. Kalau aku boleh, pastinya guests juga boleh...!!!!!  Percayalah, apa sahaja yang berlaku, ada hikmah yang ingin Allah berikan dan bersyukurlah. 

Kepada semua pelajar t3 Sasem, tahniah diucapkan kerana berjaya melakar sejarah buat sekolah. Teruskan usaha untuk SPM 2015 nanti. Dan kepada semua guru T3, tahniah dan terima kasih. Marilah kita kenalpasti kelemahan diri dan perbetulkan untuk kecemerlangan diri, pelajar dan sekolah. InsyaAllah dengan kesungguhan dan keikhlasan, kita akan berjaya mengapai bintang cemerlang.........

Warga guru Sasem, walaupun PMR pertama dan terakhir kita, tapi usaha mendidik tidak akan berakhir hendaknya. Semoga terus berjaya.

Huhuhuhu.......mcm ilmiah la pulak entri kali ni. tapi x pe la, saja nak kongsi kegembiraan dengan guest. saje nak seri2 kan semula 'duniaku' yang dah muram ni......fufufu......

Ja, mata. Jumpa lagi...... <3 span="">

p/s sayang Allah, sayang Rasulullah, sayang Islam, sayang ibu, sayang diri, sayang keluarga, sayang bangsa dan sayang negara

Wednesday, November 6, 2013

Aku Dan Duniaku 228.......semoga dirimu damai di sana, temanku.....

salam untuk semua,

lama meninggalkan duniaku ini. berkira2 untuk menulis peristiwa ini dengan segera, namun terasa perlu menyiapkan diri agar lebih kuat.
 
pagi jumaat, tanggal 1/11/13 seawal jam 6:30 pagi, telefon berbunyi menandakan mesej masuk.
"cuti2 ni x kan ada yang kata x datang sekolah kot??" hati berkata kerana selalunya pagi2 begini kalau menerima mesej hari persekolahan, mesti pasal cg mc atau cuti, sebab aku tukang buat relief.
mahu x mahu aku jenguk juga la msg tu. dari en Izzudin, pegawai SBP. Terkedu seketika membaca msg,
 
"Assalamualaikum wbt. Cikgu Latiffah Abdullah dari SBPI Rawang (dahulu SMS Dungun) telah meninggal dunia jam 2:30 pg td di HKL. Jenazah akan dikebumikan di Kg Melayu Subang. AlFatihah."
 
Innalillah hiwainnahilaihirojiun..... bagai disentak dan dipecahkan empangan airmata, menitis menangisi pemergian seorang sahabat. Dan memori tika bersama  arwah satu persatu mendatangi layar ingatan.
 
Menerima berita arwah mengidap kanser rahim stage 3 beberapa minggu sebelum itu merupakan sesuatu yang mengejutkan. Dan saat menerima beritu itu, mengimbau kembali kenangan ketika bersama2 arwah mengharung pahit getir dan kegembiraan meneruskan pengajian di Jepun selama 5 tahun. Mengetahui yang arwah seorang yang kuat, dalam semua perkara, terutama semangat yang kuat, aku mendoakan agar arwah akan tabah menghadapi dugaan ini dan kuat untuk menempuhnya. Dan aku tahu arwah akan berusaha untuk melawan penyakit ini dengan sepenuh kekuatan yang ada.
 
Namun selepas berpeluang menziarah arwah pada 23/10, aku dihambat kedukaan yang teramat sangat, dan segala harapan itu hilang tanpa aku berusaha untuk mencarinya. Melihat arwah terlantar dalam keadaan begitu, aku gagal menahan kesedihan. Cuba untuk mengelak daripd menghamburkan airmata, konon ingin kuat di hadapan kakak arwah yang ada ketika itu, namun hati ku menangis semahu2nya. Dan tika berseorangan di bilik selepas itu, nyata aku gagal mengawal perasaan.
 
Membayangkan arwah yang aku kenal adalah seorang yang periang, sentiasa mengukir senyuman dan suka berjenaka, dan serius dalam bekerja, aku sukar menerima arwah dalam keadaan sakit dan terlantar begitu. Aku kehilangan bicara. Ketika itu, hanya doa aku panjatkan agar Allah mempermudahkan segala urusan buat arwah walau dalam apa jua keadaan. Dan aku bersyukur dapat menziarah arwah sebelum beliau pergi menghadap Allah Maha Pencipta pada pagi jumaat yang mulia, 1/11/13 yang lalu.
 
Pemergiaan arwah amat aku rasai, dan begitu juga oleh guru2 bahasa jepun yang mengenali beliau. Kehadiran arwah setiap kali bermesyuarat, gurau senda arwah setiap kali bercerita, keseriusan arwah setiap kali berbincang dan senyuman tawa arwah setiap kali bergurau, akan hilang dan akan cukup dirindui setiap kali kumpulan kami (kumpulan guru) berjumpa dan bersama.
 
Kami akan merinduimu Pah!
 
Buat Allahyarhamah Latiffah binti Abdullah, terima kasih kerana berkongsi kehidupan indah dan ceria bersama kami. Kami mendoakan agar rohmu ditempatkan oleh Allah swt di sisiNYA bersama orang2 yang beriman. Amin.
 
Al Fatihah.......
 
kami akan merindui saat2 ini .......terima kasih Pah!!!
 
(airmataku gugur seiring ingatan kepadamu, sahabat. Semoga kau damai di sana Pah!!)


p/s sayang Allah, sayang Rasulullah, sayang Islam, sayang ibu, sayang diri, sayang keluarga, sayang bangsa dan sayang Negara......

Sunday, September 1, 2013

Aku dan Duniaku 227...... lari membawa diri

salam untuk semua,

sejak kebelakangan ini aku cukup x selesa berada di tempat kerja. terasa banyak sangat perkara yang mengganggu emsi dan fikiranku. Aku cuba mencari2 sebabnya. dan hari selasa yang lalu aku beroleh jawapannya, dan aku bertambah tidak selesa. lalu aku mengambil keputusan untuk 'lari' seketika. lalu pd hari selasa itu juga aku memohon cuti rehat khas pada hari khamis, untuk aku lari dan keluar  dari tempat kerja/tinggal ku ini.

seperti biasa setiap kali lari meninggalkan rumah, aku akan ke sebuah negeri yang cukup aku suka. entah kenapa aku suka sangat ke sini. aku rasakan segala yang boleh mendamaikan jiwa dan fikiranku ada di sini. Melaka Bandaraya Bersejarah, aku telah jatuh cinta di sini.

membuang masa dengan menikmati tinggalan sejarah dan tempat2 yang menarik, aku habiskan sepetang dan seharian di sini. bermalam di hotel bajet tempat menginap yang memang telah kerap aku ke situ, aku betul2 merehatkan badan dan minda, melupakan segala perkara yang membuatkan aku tidak selesa sebelum ini. dan aku dapat melelapkan mata dengan mudah........Alhamdulillah

hari esoknya, khamis aku mulakan misi menenangkan jiwa dan fikiran dengan melakukan perkara yang aku sukai iaitu shopping.......(x boleh buat selalu sebab mengakibatkan kesusutan kewangan....hehehe)
aku jelajahi semua tempat shopping yang ada di melaka.....bermula di mahkota parade, dataran pahlawan, hattan square, kedua2 aeon jayajusco, tesco dan juga kedai2 lain yang mampu kakiku singgah. biarpun penat tapi satu kepuasan kerana aku seronok dan dapat melupakan seketika segala masalah yang ada.

memang la kita tidak lari daripada masalah kerana selagi belum diselesaikan, masalah itu akan tetap ada. tetapi kalau dengan menjauhkan diri drp masalah itu untuk seketika demi memikirkannya, rasanya aku buat satu tindakan yang betul. apapun aku harus tabah, bersedia dan berusaha utk ,emcari jalan penyelesaian untuk segala masalah yang datang. insyaAllah,setiap masalah itu  ada jalan penyelesaiannya. dan pastinya akan ada hikmah yang datang.

aku pulang dengan hati yang tenang walaupun masih dalam suasana yang kurang selesa. namun begitu aku sesekali jika keadaan mendesak, aku akan lari membawa diri lagi...........kerna itu caranya untuk aku kembali menjadi 'aku'...........

kesimpulannya, kenali kemampuan diri sendiri dan cuba la sesekali berhenti seketika drp memikirkan sesuatu, dan lari lah membawa diri ke tempat yang menghiburkan. insyaAllah akan pulang dengan jiwa dan fikiran yang segar..........

p/s sayang Allah, sayang Rasulullah, sayang Islam, sayang ibu, sayang diri, sayang keluarga, sayang bangsa dan sayang negara